√ Cara Memperbaiki Core Vital Web

√ Cara Memperbaiki Core Vital Web

 Cara Memperbaiki Core Vital Web - Core Web Vitals adalah tantangan besar baru dalam SEO . Meskipun pentingnya tantangan ini tampaknya sedikit tidak proporsional, situs web yang dioptimalkan untuk Core Web Vitals akan segera memiliki peluang yang lebih baik untuk mendapatkan peringkat dalam pencarian.

√ Cara Memperbaiki Core Vital Web, tutorial mengatasi core web vitals
tutorial mengatasi core web vitals


Jika situs web Anda dibangun di WordPress , Anda beruntung — semuanya dapat dilakukan dengan beberapa plugin pilihan dan beralih ke server yang lebih cepat. Tapi mari kita mulai dari awal.


Kembangkan Bisnis Anda Dengan Webhostbali.com untuk Situs WordPress
Dengan Support SEO terbaik


Apa saja tiga Core Web Vitals / Data web inti?

Data Web Inti  adalah metrik baru yang digunakan oleh Google untuk menilai pengalaman pengguna  di halaman web. Metrik diumumkan kembali pada Mei 2020 dan diharapkan menjadi faktor peringkat resmi pada paruh kedua tahun 2021.


Data Web Inti terdiri dari tiga metrik: Cat Konten Terbesar, Penundaan Input Pertama, dan Pergeseran Tata Letak Kumulatif. Ketiga metrik berhubungan dengan berbagai aspek kecepatan halaman. Mari kita lihat lebih dekat masing-masing di bawah ini.

Largest Contentful Paint (LCP)

Cat Contentful Terbesar adalah waktu yang diperlukan untuk memuat elemen terbesar di layar. Biasanya berupa gambar, tetapi bisa juga berupa video atau teks. Idenya adalah bahwa elemen terbesar membuat kesan paling banyak pada pengguna. Jadi ketika elemen terbesar dimuat, rasanya seperti seluruh halaman dimuat.


Tolok ukur untuk LCP adalah di bawah 2,5 detik untuk skor bagus dan di bawah 4 detik untuk skor ok:

Largest Contentful Paint

First Input Delay (FID)

First Input Delay adalah waktu yang dibutuhkan halaman untuk merespon input pertama pengguna. Jadi katakanlah sebuah tombol telah dilukis pada sebuah halaman, pengguna mengkliknya, tetapi tidak ada yang terjadi karena tombol tersebut belum berfungsi — itulah First Input Delay.


Google siap untuk mentolerir penundaan 100 md untuk skor bagus dan 300 md untuk skor ok:

First Input Delay


Cumulative Layout Shift (CLS)

Pergeseran tata letak adalah saat konten terus bergerak bahkan setelah dicat pada halaman. Pergeseran Tata Letak Kumulatif dihitung dengan mengalikan bagian layar yang dipengaruhi oleh jarak yang telah ditempuh konten.


Skor CLS yang baik di bawah 0,1 dan skor ok di bawah 0,25:

Cumulative Layout Shift (CLS)

Cara Mengukur Core Web Vitals di Situs WordPress Anda

Ada berbagai macam alat untuk mengukur Vital Web Inti, tetapi ada satu hal yang harus kita diskusikan terlebih dahulu. Penting untuk dipahami bahwa ada dua pendekatan untuk mengukur Data Web Inti. Salah satunya menggunakan data lapangan dan yang lainnya menggunakan data lab.


Data lapangan adalah kinerja situs web Anda  dengan pengguna sebenarnya. Hal yang menarik tentang data lapangan adalah bahwa data tersebut relatif terhadap audiens target Anda. Jika sebagian besar pengunjung Anda berasal dari area koneksi yang lambat dan menggunakan komputer lama, maka situs web Anda akan tampil lebih lambat — dan sebaliknya. Jadi skor Anda tidak sepenuhnya bergantung pada tingkat pengoptimalan situs web Anda .


Data lab adalah kinerja situs web Anda dalam kondisi simulasi. Menggunakan data lab lebih merupakan cara untuk menguji kesehatan teknis situs web Anda. Pada saat yang sama, data lab tidak mewakili kinerja situs web Anda di dunia nyata. Inilah sebabnya mengapa Google menggunakan data lapangan, bukan data lab, untuk menentukan peringkat situs web kami.


Menariknya, salah satu tanda vital tidak dapat diukur di laboratorium sama sekali. First Input Delay membutuhkan input aktual dari pengguna sebenarnya agar dapat diukur. Itu sebabnya Anda dapat dengan mudah membedakan alat data lab dari alat data lapangan. Alat data lab tidak dapat mengukur skor FID dan menawarkan skor TBT (Total Blocking Time): sebagai gantinya:



Dari alat Google yang tercantum di atas, Search Console  adalah cara yang paling mudah diakses dan nyaman untuk memeriksa Data Web Inti Anda.

Jika Anda membuka Pengalaman  > Data Web Inti , Anda akan menemukan dua laporan, satu untuk desktop, dan satu untuk versi seluler situs web Anda. Anda dapat mengklik salah satunya untuk melihat ringkasan kinerja Anda untuk seluruh situs web pada jenis perangkat tertentu. Berikut ini contoh laporan:




Di bawah grafik, juga akan ada tabel dengan masalah paling umum yang mengganggu situs web Anda:


Jika Anda ingin menyelidiki lebih lanjut, klik salah satu masalah, lalu di salah satu URL, dan Anda akan ditawari untuk melihat laporan PageSpeed ​​Insights. Laporan ini akan mencakup analisis terperinci dari halaman Anda serta beberapa rekomendasi tentang bagaimana Anda dapat meningkatkan kinerja Anda:



Sekarang, meskipun Search Console adalah alat pengembang Google yang paling ramah pengguna, penelusurannya masih sedikit canggung. Terlalu banyak pekerjaan untuk menemukan setiap masalah individual untuk setiap halaman individual. Inilah mengapa sebaiknya beralih ke alat pihak ketiga.


Alat-alat ini menggunakan data yang sama seperti Google tetapi berusaha untuk memiliki alur kerja yang lebih praktis. Menggunakan Auditor WebSite  sebagai contoh, di sini Anda memiliki semua halaman yang gagal dalam satu tabel, bersama dengan semua skor vital dan prioritas pengoptimalan:



Tentu saja, ada banyak alat SEO lain  dengan laporan Core Web Vitals. Jadi, jika Anda sudah menggunakan alat SEO, maka ada kemungkinan alat itu baru saja diimplementasikan atau akan segera mengimplementasikan fitur Core Web Vitals. Pastikan bahwa alat tersebut menggunakan data lapangan saat mengevaluasi situs web Anda — sebagian besar tidak.


Untuk sebutan terhormat, berikut adalah alat yang menyenangkan untuk dimainkan. Treo Site Speed  memungkinkan melihat skor Core Web Vitals dari situs web yang berbeda secara berdampingan:


Ini bisa memberikan wawasan berharga tentang berapa banyak pekerjaan yang diperlukan untuk situs web Anda. Lagi pula, Anda tidak harus memiliki skor Core Web Vitals yang sempurna, Anda hanya harus lebih baik dari pesaing Anda.

Cara Meningkatkan Vital Web Inti di Situs WordPress Anda

Tantangan unik untuk meningkatkan kecepatan situs WordPress  adalah bahwa banyak darinya bergantung pada pilihan plugin, tema, dan server. Plugin  khususnya adalah pedang bermata dua. Mereka membantu Anda mempercepat situs web Anda, tetapi semakin banyak yang Anda instal, semakin lambat situs web Anda. Tapi mari kita mulai dari atas. Secara harfiah.

1. Rapikan lipatan atas.

Data Web Inti lebih penting di bagian atas halaman, umumnya dikenal sebagai paro atas . Bagian atas adalah apa yang dilihat pengguna saat pertama kali mengunjungi halaman. Jadi, jika bagian ini dimuat dengan cepat, maka seluruh halaman tampak cepat.


Secara kebetulan, bagian atas halaman biasanya paling lambat. Di sinilah perusahaan cenderung menempatkan spanduk besar dengan gambar beresolusi tinggi dan juga tempat Anda dibombardir dengan semua jenis pop-up dan elemen interaktif. Lihatlah Canada Goose , misalnya.


Saran di sini jelas — pastikan bagian atas halaman Anda sebersih dan seringan mungkin. Dalam kebanyakan kasus, ini berarti mengurangi ukuran gambar yang digunakan untuk menyapa pengunjung — kita akan membicarakan gambar lebih detail nanti.


Pilihan lainnya adalah mengganti gambar dengan gaya CSS . Kumpulkan desainer dan pengembang web Anda dan lihat apakah Anda dapat membuat visual yang tidak memerlukan citra yang rumit. Beberapa baris teks di atas gradien CSS sederhana cenderung bekerja paling baik dalam hal kecepatan halaman. Dan itu tidak harus menjadi trade-off — desain yang kuat dapat dicapai bahkan dengan alat sederhana.


Satu hal lagi yang dapat Anda lakukan adalah menghindari konten berukuran dinamis. Beberapa elemen halaman, seperti widget komentar, mungkin tidak memiliki atribut ukuran tertentu. Artinya, elemen-elemen ini akan bergeser hingga menemukan ruang yang cukup. Pastikan untuk memindahkan elemen tersebut lebih jauh ke bawah halaman.


2. Optimalkan gambar Anda.

Gambar cenderung menjadi elemen yang paling memakan waktu di halaman web mana pun. Mereka juga cenderung menjadi bagian terbesar dari konten dalam metrik Cat Konten Terbesar. Untungnya, gambar juga paling mudah untuk dioptimalkan — ini adalah salah satu area untuk meningkatkan Data Web Inti Anda di mana tidak diperlukan keahlian teknis.


Untuk mengoptimalkan gambar Anda, Google merekomendasikan ukuran gambar yang benar, menyajikan gambar dalam format generasi berikutnya, menunda gambar di luar layar, dan mengenkode gambar secara efisien. Beberapa hal ini terdengar rumit, tetapi dapat dengan mudah dilakukan oleh sebagian besar plugin pengoptimalan gambar.

Saat berbelanja untuk plugin pengoptimalan gambar WordPress , cari yang akan:

  • kompres gambar Anda (termasuk kompresi massal gambar yang sudah ada di situs web Anda);
  • buat salinan WebP dari setiap gambar;
  • malas memuat gambar Anda; dan
  • mengelola ukuran gambar Anda bila perlu.
Juga, pastikan bahwa efek plugin dapat dibalik, yaitu Anda dapat kembali ke gambar asli Anda jika pengoptimalan tidak berjalan sesuai rencana.

Beberapa plugin pengoptimalan gambar paling populer di WordPress termasuk WP Smush , Imagify , dan reSmush.it . Tak satu pun dari mereka yang mencakup semua aspek pengoptimalan gambar, jadi ada beberapa trade-off yang harus dilakukan dengan setiap pilihan. Karena itu, mungkin yang terbaik adalah memulai dengan WP Smush karena menawarkan jangkauan layanan pengoptimalan gambar terluas.


3. Pindah ke penyedia hosting yang lebih cepat.

Salah satu masalah Core Web Vitals yang paling umum adalah server membutuhkan waktu terlalu lama untuk mengirimkan konten. Sekarang, mungkin karena halaman Anda terlalu rumit — tema yang direkayasa berlebihan dan terlalu banyak plugin. Tetapi mungkin juga karena server Anda terlalu lambat — sebagian besar server murah.


Jika Anda tidak yakin apakah waktu respons server merupakan masalah untuk situs web Anda, ujilah dengan alat apa pun yang Anda gunakan untuk melacak metrik Data Web Inti. Misalnya, jika Anda menggunakan PageSpeed ​​Insights , maka Anda harus menguji beberapa halaman Anda dan melihat apakah “Kurangi waktu respons server awal” terus muncul sebagai peluang:



Tentu saja, yang terbaik adalah jika Anda memiliki alat untuk melakukan pengujian massal. Dengan cara ini Anda akan tahu apakah masalahnya konsisten di seluruh situs web Anda atau hanya muncul di beberapa halaman Anda.


Jika waktu respons server secara konsisten tinggi di seluruh situs web Anda, Anda harus mempertimbangkan untuk pindah ke penyedia hosting yang lebih cepat . Paling umum ini berarti beralih dari hosting bersama ke hosting terkelola.


Hosting bersama mungkin adalah apa yang Anda dapatkan saat pertama kali membangun situs web Anda — itu semurah beberapa dolar per bulan dan cenderung menawarkan situs web dan kunjungan "tidak terbatas". Masalah utamanya adalah Anda berbagi server dengan situs web lain dan kinerja Anda bergantung pada apakah mereka memberi Anda sumber daya yang cukup atau tidak.


Hosting terkelola sedikit lebih mahal — paket dasar mulai dari sekitar $20 per bulan. Namun yang Anda dapatkan adalah teknologi terbaru, server khusus, jaringan pengiriman konten , dan tim dukungan yang akan menangani hal-hal yang terlalu teknis. Semua ini cenderung menambahkan hingga peningkatan kecepatan halaman yang terukur.


Jika Anda memutuskan untuk beralih ke hosting yang lebih cepat, kami mendorong Anda untuk berkonsultasi dengan daftar penyedia hosting yang direkomendasikan ini untuk situs web WordPress .


4. Optimalkan kode Anda.

Kode tidak pernah sempurna, dan ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk memperbaikinya. Tetapi ada beberapa buah menggantung rendah yang dapat memberikan kecepatan halaman Anda dorongan terukur hampir tanpa usaha. Dua hal yang dapat Anda coba segera adalah mengubah urutan pemuatan potongan kode yang berbeda dan menghapus elemen yang tidak perlu dari file kode Anda. Mari kita lihat lebih dekat metode-metode di bawah ini.


Tunda JavaScript yang tidak penting

Setiap kali ada bagian JavaScript di halaman Anda, browser akan menjeda pemuatan HTML hingga JavaScript dimuat. Dari perspektif pengalaman pengguna, itu berarti menatap halaman yang beku sementara sepertinya tidak ada yang terjadi. Dan bukan hanya tidak menyenangkan bagi pengguna, jenis penundaan ini juga akan tercermin dalam Data Web Inti Anda.


Jadi, jika bagian JavaScript tidak terlalu penting, Anda dapat mengubah urutan pemuatannya — membuatnya dimuat setelah semua elemen penting telah dirender. Sekali lagi, karena kita berbicara tentang WordPress, Anda dapat dengan mudah mencapai ini dengan sebuah plugin. Beberapa plugin yang dapat menunda JavaScript adalah Async JavaScript , Autoptimize , dan Speed ​​Booster Pack .


Perkecil File CSS, JS, dan HTML

Minifikasi kode berarti menghapus pemformatan yang tidak perlu dari file kode: spasi, komentar, dan jeda baris. Ini sering merupakan peningkatan kecil tetapi untuk beberapa file, Anda akan dapat mencapai pengurangan ukuran hingga 40%.

Cara termudah untuk mengecilkan kode Anda di situs WordPress adalah dengan menggunakan plugin. Beberapa plugin minifikasi yang paling populer termasuk Autoptimize , WP Super Minify , dan Fast Velocity Minify .

Jika Anda tidak ingin memasang plugin lagi di situs web Anda, Anda dapat mencoba minifikasi manual, atau Anda dapat mencoba alat minifikasi online. Ini berarti Anda harus mengunduh file dari WordPress, mengecilkannya secara online, dan mengunggahnya kembali ke WordPress. Pergi rute ini hanya layak jika Anda memiliki situs web yang sangat kecil dari beberapa halaman. Beberapa alat online yang lebih populer termasuk CSS Minifier , JavaScript Minifier , dan HTML Compressor .


5. Kurangi fitur yang berlebihan.

Pembuat situs web WordPress pertama kali sering terbawa oleh jumlah fitur yang mereka tambahkan ke halaman mereka dan jumlah plugin yang mereka instal  di panel admin. Setiap penambahan ini datang dengan biaya yang sangat nyata dalam hal kecepatan halaman.

Ketika berbicara tentang desain halaman, fitur yang berlebihan ini biasanya mencakup tema berat, font khusus, semua jenis galeri gambar dan penggeser, efek (fade-in, slide-out, dll.), dan pop-up yang muncul lebih cepat dari yang diperlukan atau itu tidak perlu sama sekali. Fitur-fitur ini mungkin tampak keren, tetapi kebanyakan dari mereka dipandang sebagai gangguan oleh pengguna sebenarnya. Jarang ada sesuatu yang bekerja lebih baik daripada gambar statis dan kombo teks lama yang bagus.

Ketika berbicara tentang plugin, banyak dari mereka yang memang tidak bisa dihindari. Terutama jika Anda bukan orang yang mahir secara teknis dan tidak memiliki pengembang di tim Anda. Pada saat yang sama, sebagian besar hal yang dilakukan dengan plugin juga dapat dilakukan secara manual atau dengan menggunakan alat eksternal. Misalnya, Anda dapat menggunakan plugin untuk mengompresi gambar Anda, tetapi Anda juga dapat mengompresnya dengan kompresor online atau dengan menggunakan editor grafis.

Hal lain adalah bahwa bahkan jika Anda menghapus plugin yang tidak perlu, mungkin ada jumlah jejak kode plugin yang tersisa di seluruh situs web Anda. Dan kemudian Anda harus menginstal plugin lain untuk menghapus kode itu. Jadi, bahkan sebelum memasang plugin baru, tanyakan pada diri Anda apakah benar-benar tidak ada cara lain untuk melakukan apa yang dilakukannya. Setiap pemasangan baru membuat situs web Anda jauh lebih lambat.

6. Jaga metrik UX lainnya.

Data Web Inti hanyalah tiga dari tujuh metrik UX. Empat lainnya telah lama ada dan telah memengaruhi peringkat situs web Anda hari ini:


Kami telah membahas interstisial yang mengganggu di bagian di atas. Ini pada dasarnya adalah semua jenis pop-up dan halaman perantara yang menghalangi tampilan konten utama. Google mentolerir beberapa pop-up penting, seperti tentang cookie dan kebijakan privasi, tetapi tidak terlihat ramah pada apa pun yang menghabiskan sebagian besar layar. Jaga agar pop-up Anda tetap kecil dan langsung ke intinya.

HTTPS jarang menjadi masalah saat ini — dapatkan saja sertifikat SSL gratis apa pun  yang ditawarkan oleh penyedia hosting Anda dan itu sudah cukup. Kecuali Anda adalah lembaga keuangan atau medis dan memiliki akses ke informasi sensitif. Dalam hal ini, Anda harus meningkatkan ke sertifikat SSL lanjutan.

Penjelajahan aman berbeda dari protokol keamanan. Apakah halaman Anda berisi konten berbahaya atau menipu atau tidak. Terkadang masalah ini muncul tanpa sepengetahuan Anda, misalnya, jika situs web Anda diretas. Untuk memastikan Anda tidak memicu peringatan keamanan apa pun, periksa laporan masalah keamanan Anda di Google Search Console .

Terakhir, ada keramahan seluler. Banyak yang masuk ke pengoptimalan seluler, tetapi bagian terbesarnya adalah desain responsif — konten Anda beradaptasi dengan ukuran layar yang berbeda. Pengguna WordPress jarang perlu repot dengan pengoptimalan seluler karena sebagian besar tema sudah ramah seluler. Namun, tidak ada salahnya menguji halaman Anda  setelah dipublikasikan — Google menawarkan laporan terperinci tentang masalah apa pun yang ditemukan di halaman seluler Anda.

Jika banyak masalah ditemukan, Anda dapat memeriksa plugin yang membantu membuat situs WordPress Anda lebih ramah seluler .



Penutup

Rekomendasi dalam artikel ini sebagian besar adalah buah yang menggantung rendah — peningkatan yang akan memberikan kecepatan halaman paling banyak dengan upaya terendah. Tapi, jika Anda sudah mencoba semua yang tercantum di sini dan skor Anda masih tertinggal — ada hal lain yang bisa Anda coba.

Kembali ke alat apa pun yang Anda gunakan untuk menguji situs web Anda dan lihat apakah ada masalah lain yang muncul di seluruh situs web Anda. Fokus pada masalah yang ada di banyak halaman. Kemungkinannya, dibutuhkan satu tweak untuk meningkatkan kecepatan seluruh situs web Anda.


Load comments

Advertising